Fenomena Hujan Ikan di Honduras Mukjizat Tuhan? Begini Penjelasan Ilmiahnya : Okezone techno

JAKARTA – Fenomena hujan ikan Honduras adalah peristiwa yang terjadi di desa Yoro, sebuah kota kecil di Honduras utara, Amerika Tengah. Selama ratusan tahun, ada banyak laporan tentang ikan yang jatuh secara misterius dari langit.

Dirangkum dari WorldAtlas, Kamis (28/4/2022), apakah ini fenomena yang terjadi secara alami atau mukjizat Tuhan? Penjelasan lebih lanjut simak berikut ini.

Pada 1850-an, kota Yoro dikunjungi oleh Jose Manuel, seorang pendeta Spanyol dalam sebuah misinya. Ketika dia datang ke daerah itu, dia melihat betapa miskinnya kondisi kehidupan masyarakat lokal yang mendiami daerah tersebut.

Penduduk Yoro kelaparan, dan kelangkaan makanan adalah faktor yang mereka perjuangkan setiap hari. Pastor Jose Manuel, setelah menyaksikan situasi seperti itu, memutuskan untuk meminta bantuan Tuhan.

Legenda mengatakan bahwa Jose Manuel menghabiskan tiga hari untuk doa, berharap Tuhan menawarkan bantuan apa pun kepada orang-orang Yoro yang kelaparan.

Setelah tiga hari berlalu, badai awan gelap datang, dan ikan-ikan kecil mulai berjatuhan dari langit. Ini diyakini sebagai kejadian pertama dari fenomena ini, yang diberi nama ”Lluvia de Pesces” atau ”Hujan Ikan”.

Penjelasan yang sangat mirip dibuat pada 1823 oleh Alexander Von Humbolt, seorang penjelajah Prusia di Ekuador. Dia menyampaikan peristiwa setelah letusan Gunung Carihuariazo, yang terjadi pada 1698.

Setelah gunung meletus, daerah di sekitar gunung tertutup lumpur dan ikan. Ikan tersebut diyakini berasal dari danau yang terhubung dengan Gunung Carihuariazo dengan terowongan bawah tanah. Tetapi, bagaimana dengan Yoro, karena tidak ada gunung berapi di sekitar daerah itu?

Sampai sekarang, masyarakat yang tinggal di Yoro masih melaporkan bahwa ikan jatuh dari langit setidaknya sekali atau dua kali setahun.

Baca Juga :  Ilmuwan Sebut Kota-Kota di Dunia Akan Hilang Akibat Air Laut, Jakarta Tenggelam Paling Cepat : Okezone techno

Namun, standar kehidupan di wilayah ini tidak banyak berubah sejak pertengahan 1800-an. Orang Yoro masih menghadapi kelangkaan makanan yang parah, dan sebagian besar makanan sehari-hari mereka terdiri dari jagung dan kacang-kacangan.

Tim ilmuwan dan ahli biologi dari National Geographic datang ke Yoro pada 1970-an. Mereka menyaksikan ketika ikan tiba-tiba muncul di jalan-jalan kota.

Pada saat itu, bahkan mereka tidak dapat memberikan penjelasan ilmiah yang valid, bagaimana ini mungkin terjadi. Fenomena semacam ini tidak hanya unik di kota Yoro.

Sementara itu, jenis badai “hujan hewan” serupa dilaporkan dari Australia pada 25 Februari 2010. Disebutkan bahwa ikan mulai berjatuhan dari langit di kota kecil Lajamanu di Wilayah Utara Australia.

Berkaca dengan kejadian di Negeri Kanguru, teori-teori ilmiah yang lebih layak disajikan dapat menjelaskan fenomen hujan ikan di Honduras sehingga lebih masuk akal.

Salah satu penjelasan yang paling mungkin dari hujan ikan di Honduras adalah bahwa hal itu terjadi ketika sejumlah besar hujan mulai turun dan membanjiri jalan-jalan.

Dengan cara itu, ikan terpaksa pindah karena banjir. Saat banjir cepat surut, ikan pada dasarnya terperangkap di jalan-jalan kota.

Teori lain yang disajikan tampaknya lebih kuat lagi. Hujan ikan adalah hasil dari jenis tornado yang disebut ”waterspouts.”

Waterspouts terbentuk dengan perubahan cepat dan besar dalam tekanan atmosfer di atas permukaan air. Udara mulai bersirkulasi, membentuk puting beliung yang memiliki kekuatan yang cukup untuk menarik hewan-hewan yang ada di dekat permukaan ke udara.

Lalu, ketika tornado ini berkembang ke daratan, ia mulai kehilangan sebagian kekuatannya, mengakibatkan ikan jatuh dari langit.

Satu penjelasan lagi yang mungkin mendukung apa yang dihipotesiskan oleh tim ilmuwan National Geographic pada 1970-an. Dari sudut pandang mereka, ikan tersebut sebenarnya hidup di akuifer bawah permukaan kota Yoro dan mereka membanjiri jalan setelah periode hujan lebat.

Baca Juga :  Wamenparekraf: Perempuan dan Digitalisasi Faktor Penting dalam Pembangunan Bangsa : Okezone techno

Namun, semua teori ilmiah tidak menghentikan orang-orang Yoro untuk mengorganisir parade yang pertama kali dimulai pada 1998. Patung pendeta Jose Manuel dibawa ke seluruh kota untuk menghormati keajaiban yang terjadi pada tahun 1850-an dan dipercaya bisa memberi makan orang-orang setempat ketika mereka kelaparan.